Sabtu, 25 Nov 2017, 9:52:01
Main » 2013 » Maret » 14 » BARIH JO BALABEH (2) | MENURUT TAMBO ADAT MINANGKABAU
2:20:14
BARIH JO BALABEH (2) | MENURUT TAMBO ADAT MINANGKABAU
Sambungan dari postingan sebelumnya

Selanjutnya tambo mengisahkan

Negeri yang belum bernama Minang Kabau ini bertahan ratusan tahun sepanjang umurnya Sutan atau Datuak Maharajo Dirajo yang diyakini sebagai manusia setengah dewa yang dianugrahi umur ratusan tahun.

Setelah beliau mangkat pemerintahan dilanjutkan oleh Datuak Suri Dirajo, penghulu kepercayaannya.

Salah seorang janda Datuak Maharajo Dirajo yang bergelar Puti Indo Julito, dikawini oleh Cati Bilang Pandai, orang kepercayaan almarhum yang kemudian memboyong keluarga beserta anak-anaknya Jatang Sutan Balun, Puti Jamilan, Sutan Sakalap Dunia, Puti Reno Sudah dan Mambang Sutan ke Dusun Tuo Limo Kaum.

  1. Selanjutnya setelah mereka dewasa Datuak Suri Dirajo bermufakat bersama Cati Bilang Pandai untuk mengangkat:
  2. Sutan Paduko Basa dengan gelar Datuak Katumangguangan dan
  3. Jatang Sutan Balun dengan gelar Datuak Perpatiah Nan Sabatang serta
  4. Sutan Sakalap Dunia dengan gelar Datuak Surimarajo nan Banego-nego sebagai penghulu-penghulu yang akan membantu beliau.

Salah seorang janda Datuak Maharajo Dirajo yang bergelar Puti Indo Julito, dikawini oleh Cati Bilang Pandai, orang kepercayaan almarhum yang kemudian memboyong keluarga beserta anak-anaknya Jatang Sutan Balun, Puti Jamilan, Sutan Sakalap Dunia, Puti Reno Sudah dan Mambang Sutan ke Dusun Tuo Limo Kaum.

Keputusan ini dimufakati di atas Batu Nan Tigo dengan meminumkan air keris Si Ganjo Erah dengan sumpah setia:

Bakato bana, babuek baiak, mahukum adia, bilo dilangga, ka ateh indak bapucuak, ka bawah indak baurek, di-tangah-tangah digiriak kumbang

Ibunda Puti Indo Julito menyerahkan pusaka keris Siganjo Erah dan Siganjo Aia serta Tungkek Janawi Haluih kepada Datuak Ketumangguangan.Untuk Datuak Parpatiah Nan Sabatang menerima keris Balangkuak Cerek Simundam Manti dan Simundam Panuah serta Payuang Kuniang Kabasaran (pertama Ranah Minang menerapkan warisan dari ibu)Selanjutnya Istano Dusun Tuo menjadi pusat pemerintahan melanjutkan kepemimpinan Datuak Suri Dirajo yang meghabiskan masa tua di Istano Koto Batu.

Mengambil tempat di atas Batu Panta mulai disusun peraturan-peraturan pemerintahan yang selanjutnya dihasilkan 22 aturan yang terdiri dari 4 perangkat Undang-undang Adat.

  • 4 Undang-undang Nagari.
  • 4 Undang-undang Koto.
  • 4 Undang-undang Luhak dan Nagari.
  • 4 Undang-undang Hukum.
  • 2 Undang-undang Cupak

kesemuanya disahkan dengan persumpahan yang masing-masing meminum air keris Siganjo Erah di atas Batu Kasua Bunta di Dusun Tuo Limo Kaum

Setelah Undang-undang nan 22 tersebut disahkan, di Dusun Tuo dibentuk 4 Suku dengan Pangulu masing-masing yaitu:

  1. Suku Caniago dipimpin Datuak Sabatang.
  2. Suku Tujuah Rumah Dt. Rajo Saie.
  3. Suku Korong Gadang Dt. Intan Sampono dan
  4. Suku Sumagek oleh Dt. Rajo Bandaro.

Pada saat itu juga dilantik 2 orang Dubalang iaitu Sutan Congkong Tenggi dan Sutan Balai Sijanguah kesemuanya dilantik dibawah pasumpahan Datuak Parpatiah Nan Sabatang sedangkan Datuak Katumangguangan meminumkan Air Keris Siganjo Aia.

Tidak berapa lama kemudian disusul pula pembentukan 8 Suku lengkap dengan pangulunya di daerah Pariangan yaitu:

  1. Suku Piliang dipimpin oleh Datuak Sinaro Nan Bagabang.
  2. Koto Dt. Basa.
  3. Malayu Dt. Basa.
  4. Pisang Dt. Kayo
  5. Sikumbang Dt. Maruhun.
  6. Piliang Laweh Dt. Marajo Depang.
  7. Dalimo Dt. Suri Dirajo
  8. Limo Panjang Dt. Tunaro.

Kemudian disusul 5 Suku di Padang Panjang yaitu:

  1. Suku Kuantan dipimpin oleh Datuak Amat Dirajo.
  2. Piliang Dt. Maharajo Basa.
  3. Dalimo Dt. Jo Basa.
  4. Piliang Laweh Dt. Indo Sajati.
  5. Dalimo Panjang Dt. Maharajo Suri.

Kemudian disusul 6 Suku di daerah Guguak yaitu:

  1. Suku Piliang dipimpin oleh Datuak Rajo Mangkuto.
  2. Malayu Dt. Tunbijo.
  3. Koto Dt. Gadang.
  4. Dalimo Dt. Simarajo.
  5. Pisang Dt. Cumano.
  6. Piliang Laweh Dt. Rajo Malano.

Selanjutnya 3 Suku di daerah Sikaladi yaitu:

  1. Suku Sikumbang dipimpin oleh Datuak Tumbijo.
  2. Dalimo Dt. Barbangso 
  3. Suku Koto Dt. Marajo.

Ke 22 orang Pangulu Suku ini dilantik oleh oleh Datuak Katumangguangan sedang pasumpahan dengan meminumkan Air Keris Sampono Ganjo Aia oleh Datuak Parpatiah Nan Sabatang.

Setelah peresmian Suku yang 22 ini, Datuak Berdua menugaskan Suku Korong Gadang untuk memelihara Batu Panta.Sedangkan Batu Kasua Bunta tangguang jawab Suku Tujuah Rumah dan Batu Pacaturan oleh Suku Sumagek (ketiga batu bersejarah ini sampai sekarang masih terawat dan dapat dilihat di Dusun Tuo Limo Kaum Batu Sangkar).

Walaupun pembentukan Luhak Nan Tigo sudah digariskan sejak kepemimpinan Datuak Maharajo Dirajo dipuncak Merapi namun ketegasan batas-batas belum ada, maka kedua Datuak membuat ketegasan yang ditandai dengan mengeping sebuah batu menjadi 3 bagian yang tidak putus dipangkalnya.

Hal ini bermakna Luhak nan Tigo berbagi, tidak bercerai namun belum diikuti dengan pembagian Suku (batu ini dapat dilihat di Dusun Tuo Limo Kaum).

Sebelum diadakan pembagian Suku untuk Luhak nan Tigo, Datuak Katumangguangan memancang tanah dan membuat sebuah nagari yang kemudian diberi nama Sungai Tarab dan menempatkan adiknya Puti Reno Sudah, bersama 8 Keluarga sekaligus membentuk 8 Suku, lengkap dengan Pangulu yaitu

  1. Suku Piliang Sani dibawah Datuak Rajo Pangkuto,
  2. Piliang Laweh Dt. Majo Indo,
  3. Bendang Dt. Rajo Pangulu,
  4. Mandailiang Dt. Tamani,
  5. Bodi Dt. Sinaro,
  6. Bendang Dt. Simarajo,
  7. Piliang Dt. Rajo Malano S
  8. uku Nan Anam di bawah Datuak Rajo Pangulu

kesemuanya dilantik di Kampuang Bendang

Selanjutnya beliau menunjuk kemenakannya, anak Puti Reno Sudah, yang bergelar Datuak Bandaro Putiah sebagai Pangulu Pucuak.Pelantikan dilakukan oleh beliau sendiri di atas Batu 7 Tapak dengan pasumpahan meminum Air Keris Siganjo Aia (Batu 7 Tapak ini bisa dilihat di rumah salah seorang penduduk di Sungai Tarab).

Selanjutnya Datuak Ketumangguangan memerintahkan Datuak Bandaro Putiah bersama 8 Pangulu Sungai Tarab lainnya agar di sekeliling nagari Sungai Tarab dibangun 22 Koto sebagai benteng dan kubu pertahanan.

  • Diantaranya 8 Koto Kapak Radai (Pati, Situmbuak, Selo, Sumaniak, Gunuang Medan, Talang tangah Guguak dan Padang Laweh).
  • 2 Ikua Koto (Sijangek dan Koto Panjang).
  • 2 Koto di kapalo (Koto Tuo dan Pasia Laweh).
  • 1 Koto di puncak (Gombak Koto Baru).
  • 1 Koto sebagai Katitiran di ujuang Tunjuak (Ampalu).

Kemudian bersama Datuak Parpatiah Nan Sabatang menjalani Luhak Agam dengan membangun Biaro dengan pangulu Pucuak Datuak Bandaro Panjang.Baso di bawah Datuak Bandaro Kuniang yang dilantik dan disumpah setia dengan meminumkan Air Keris Siganjo Erah di dusun Tabek Panjang.Selanjutnya kedua Pangulu ini ditugaskan membangun nagari-nagari di Luhak Agam.

Sedangkan di Luhak 50 Koto datuak berdua membangun nagari Situjuah, Batu Hampa, Koto Nan Gadang dan Koto Nan Ampek dan melantik Datuak Rajo Nun dan Datuak Sadi Awal yang selanjutnya ditugaskan membangun nagari di Luhak tersebut.

Setelah Luhak nan Tigo dibari bapangulu, Datuak Perpatiah Nan Sabatang tidak mau ketinggalan dengan Datuak Katumangguangan.Beliau meluaskan daerah ke arah timur Dusun Tuo dengan membentuk suku dengan pangulunya antara lain di Korong Balai Batu dibentuk Suku Sungai Napa di bawah Datuak Basa, Jambak Dt. Putiah.

Dibawah kepiawaian kedua Datuak Ketumangguangan dan Datuak Parpatiah Nan Sabatang sistem pemerintahan adat menjadi semakin kemilau, hingga beberapa dekade kemudian kedatangan Adityawarman, seorang Pangeran Mojopahit yang ingin merobah secara total sistem pemerintahan adat di negeri ini mendapat tantangan keras dari para Datuak Basa Ampek Balai.

Kehadiran negarawan Mojopahit ini bukan tidak ada segi positifnya, bahkan beberapa pimpinan pemerintahan adat Kelarasan Koto Piliang dan Bodi Caniago berkesempatan bersama Adityawarman hadir di istana Mojopahit melakukan kunjungan muhibah ke istana kaisar didaratan Cina.

Kalaupun corak pemerintahan ala Mojopahit pernah ingin dipaksakan di ranah Minang namun tidak bertahan lama.

Setelah Adityawarman tewas dalam suatu insiden, sistem pemerintahan adat diterapkan kembali sebagaimana dikatakan "Luhak dibari Bapangulu" dan sistem ini adopsi oleh Kelarasan Koto Piliang, terutama untuk daerah-daerah di luar Luhak nan Tigo sebagai Rantau Minang Kabau, seperti yang disebutkan "Rantau Dibari Barajo".


 ++selesai++

Category: Minangkabau | Views: 2951 | Added by: dash | Rating: 0.0/0
Total comments: 1
0   Spam
1 masri efendi   (19 Agust 2014 7:33:46)
pidato datuak datuak

Nama *:
Email:
Code *: